Diposting pada

Apa saja jejak karbon dari bioetanol?

Apa saja jejak karbon dari bioetanol?

Sadar akan lingkungan tidak lagi menjadi perhatian marjinal. Seiring dengan semakin jelasnya konsekuensi dari perubahan iklim antropomorfik, keinginan kolektif untuk melindungi planet dan lingkungan kita pun semakin meningkat. Meskipun kita membutuhkan orang-orang untuk mengubah perilaku mereka, baik secara individu maupun sosial, untuk memerangi perubahan iklim, ada juga peran teknologi ramah lingkungan. Inovasi apa pun yang memungkinkan kita mengurangi emisi berbahaya dan menghasilkan lebih sedikit limbah dapat menjadi signifikan dalam memerangi perubahan iklim.

Salah satu sumber utama polusi global adalah emisi kendaraan. Bagi banyak orang, menggunakan mobil pribadi adalah sebuah kebutuhan. Tanpa mobil, mereka tidak dapat pergi bekerja, mengantar anak ke sekolah, atau bepergian lebih jauh dari pintu depan rumah mereka. Namun, kecuali Anda mampu membeli mobil listrik dan cukup beruntung untuk tinggal di suatu tempat dengan infrastruktur yang layak, mengendarai mobil berarti berkontribusi pada aliran polusi dan emisi gas rumah kaca yang tak ada habisnya yang menjadi tanggung jawab kita semua.

Bioetanol muncul sebagai bahan bakar alternatif yang menjanjikan yang suatu hari nanti dapat memungkinkan kita untuk mengemudi sebanyak yang kita inginkan tanpa harus khawatir tentang apa yang keluar dari knalpot kita. Siapa pun yang berjuang untuk masa depan yang netral karbon harus memperhatikan bioetanol.

Bagaimana bahan bakar bioetanol diproduksi?

Bioetanol menawarkan banyak keuntungan dibandingkan bahan bakar konvensional, tetapi nilai jual utamanya adalah ramah lingkungan. Produksi bioetanol menggunakan sumber daya terbarukan, yaitu tanaman seperti jagung, jagung, dan jagung. Pada prinsipnya, bioetanol dapat diproduksi dari tanaman apa pun yang mengandung gula dan pati. Kami menggunakan istilah "biomassa" sebagai istilah yang mencakup semua bahan organik terbarukan yang berasal dari tanaman dan hewan. Biomassa mencakup organisme hidup, bahan yang berasal dari organisme hidup, dan bahan dari organisme yang baru saja mati.

Proses yang tepat untuk memproduksi bahan bakar bioetanol tergantung pada komposisi biomassa yang digunakan. Sebagian besar penelitian saat ini difokuskan pada bahan lignoselulosa, termasuk pohon willow, kayu putih, jerami, tebu, residu pertanian, dan bahan berkayu dan berumput lainnya yang sering dianggap sebagai limbah. Dibutuhkan 2 hingga 4 ton biomassa lignoselulosa untuk menghasilkan 1 ton bioetanol. Para peneliti lebih memilih biomassa lignoselulosa karena lebih berlimpah daripada tanaman pangan dan lebih murah untuk diproduksi, terutama karena dianggap sebagai limbah. Biomassa ini juga memiliki keseimbangan energi bersih yang lebih tinggi daripada bentuk biomassa lainnya, sehingga membuatnya ekologis membuatnya lebih menarik. Biomassa lignoselulosa dapat mengurangi emisi gas rumah kaca sebanyak 90%, yang jauh lebih baik daripada bahan bakar nabati generasi pertama.toko bioetanol

Kerugian menggunakan biomassa lignoselulosa untuk produksi bioetanol adalah bahwa biomassa ini mengandung berbagai polimer karbohidrat, termasuk selulosa. Selulosa adalah komponen utama dinding sel tanaman dan terdiri dari molekul glukosa. Ketika selulosa dipecah dalam proses yang disebut hidrolisis, glukosa dilepaskan. Ada beberapa cara untuk menghidrolisis selulosa dalam biomassa lignoselulosa untuk menghasilkan gula yang dapat difermentasi. Metode yang paling umum termasuk memperlakukan biomassa dengan asam atau enzim tertentu dan memanaskannya.

Untuk biomassa non-lignoselulosa, seperti biji-bijian, langkah pertama yang harus dilakukan adalah menggiling biomassa untuk melepaskan pati. Bahan yang dihasilkan dicampur dengan volume air tertentu untuk mengontrol rasio gula dan ragi dalam tumbukan yang dihasilkan. Pemanasan campuran akan melarutkan pati yang larut dalam air, sementara asam atau hidrolisis enzimatik digunakan untuk mengubah pati menjadi gula pada saat yang bersamaan. Campuran yang dihasilkan dibeli hingga pH antara 4,8 dan 5,0, yang sedikit asam. Hal ini diperlukan agar ragi yang memfermentasi gula dapat tumbuh. Proses fermentasi menghasilkan etanol dan CO2. Distilasi dan dehidrasi selanjutnya meningkatkan konsentrasi etanol dalam larutan.kynast bioetanol 96

Untuk dapat digunakan sebagai bahan bakar, etanol harus sangat murni, sedekat mungkin dengan 100%. Etanol yang diproduksi secara industri memiliki kandungan air yang relatif tinggi yang mengurangi kemurniannya. Ada beberapa metode untuk mendehidrasi etanol, yang semuanya saat ini sedang diselidiki oleh para peneliti untuk meningkatkan efisiensi.

Apa saja manfaat lingkungan dari bioetanol?

Bioetanol tidak hanya berasal dari sumber yang dapat diperbarui, tetapi juga secara signifikan mengurangi emisi gas rumah kaca selama produksi dan saat bahan bakar jadi dibakar, dibandingkan dengan bahan bakar konvensional. Menambahkan etanol ke dalam bensin akan meningkatkan angka oktan, yang berarti bensin akan lebih mudah terbakar, dan memungkinkan kita untuk memperpanjang cadangan minyak yang semakin menipis. Memperpanjang usia cadangan minyak akan meningkatkan keamanan bahan bakar dan mengurangi ketergantungan kita pada negara-negara penghasil minyak.

Jika Anda bertanya-tanya apakah bioetanol menghasilkan karbon monoksida atau zat berbahaya lainnya, jawabannya adalah tidak. Pembakaran bioetanol hanya menghasilkan emisi yang sangat sedikit; bioetanol jauh lebih bersih daripada bahan bakar konvensional. Emisi terburuk yang dihasilkannya adalah karbon dioksida dalam jumlah yang dapat diabaikan, terlalu sedikit untuk memberikan dampak negatif pada kesehatan manusia atau lingkungan.

Anda mungkin pernah mendengar pernyataan yang saling bertentangan tentang jejak karbon bioetanol. Jadi, apakah bioetanol netral karbon atau tidak? Jawabannya adalah, ya, netral karbon. Tetapi Anda harus bertanya mengapa bioetanol bersifat netral karbon. Jawabannya sebenarnya cukup sederhana: jumlah karbon dioksida yang dilepaskan selama produksi bioetanol sama dengan jumlah karbon dioksida yang diserap oleh tanaman yang menghasilkan bahan bakar selama fotosintesis.

Beralih dari bahan bakar berbasis minyak bumi ke bioetanol akan membantu memulihkan lapisan ozon di bumi, yang merupakan tujuan jangka panjang dari gerakan lingkungan. Kapan etanol terbakar, produk yang dihasilkan kurang reaktif terhadap sinar matahari dibandingkan dengan emisi dari sumber bahan bakar konvensional. Bahkan pembakaran etanol dalam skala besar pun tidak akan menguras lapisan ozon.

Bahkan jika kita terus menggunakan bahan bakar konvensional untuk kendaraan kita di masa mendatang, kita masih dapat menggunakan bioetanol untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Mencampurkan bioetanol dengan bensin menawarkan sejumlah manfaat yang berharga. Pertama, meningkatkan angka oktan bahan bakar, sesuatu yang biasanya sulit dan mahal untuk dilakukan. Dengan memperkaya bahan bakar berkadar rendah dengan etanol, kita dapat mengurangi emisi berbahaya dan meningkatkan kinerja. Menambahkan bioetanol ke dalam bahan bakar juga berarti kita dapat meningkatkan pasokan dan mengurangi ketergantungan kita pada negara-negara penghasil minyak.

Secara keseluruhan, penggunaan bioetanol secara luas akan meningkatkan kualitas udara dan mengurangi prevalensi partikel karsinogenik. Proyek penelitian dan pengembangan yang sedang berlangsung terus meningkatkan manfaat bioetanol bagi lingkungan, sehingga menjadikannya prospek yang lebih menarik. Sebagai contoh, desain terbaru pabrik bioetanol menjamin bahwa semua air yang dibuang bersifat netral bagi lingkungan. Beberapa pabrik mendaur ulang air limbah yang dihasilkan selama produksi bioetanol sehingga dapat digunakan kembali.

Untuk apa bahan bakar bioetanol digunakan?

Etanol adalah bahan bakar serbaguna yang telah membuktikan potensinya di beberapa bidang utama. Aplikasi bioetanol yang paling menonjol saat ini adalah sebagai bahan bakar transportasi, dengan banyak pihak di industri otomotif mengharapkan bioetanol pada akhirnya akan menggantikan bensin sebagai bahan bakar transportasi utama untuk kendaraan pribadi. Namun, salah satu keuntungan bioetanol adalah bahwa bioetanol tidak harus sepenuhnya menggantikan bensin untuk membuat perbedaan. Etanol sering digunakan untuk meningkatkan kinerja bahan bakar berkualitas rendah dan ada beberapa bahan bakar campuran di pasaran di mana bioetanol dikombinasikan dengan solar atau bensin.

Seperti halnya bahan bakar lainnya, bioetanol dapat dibakar untuk menghasilkan energi dan menghasilkan listrik. Penelitian mengenai peran potensial bioetanol dalam pembangkit listrik masih terus dilakukan. Dibandingkan dengan batu bara dan minyak, etanol memiliki output energi panas yang jauh lebih rendah, yang berarti dibutuhkan jumlah yang jauh lebih besar untuk menghasilkan output energi yang sama. Namun, kita dapat membakar lebih banyak etanol tanpa menyebabkan kerusakan lingkungan dan melepaskan emisi beracun.

Perapian bioetanol juga menjadi semakin populer. Perapian ini tidak menghasilkan asap atau produk sampingan berbahaya lainnya, terlihat bagus, dan tidak memerlukan cerobong asap atau sambungan ke pipa gas.

Bagaimana perbandingan bioetanol dengan bahan bakar konvensional?

Dibandingkan dengan bensin, bioetanol memiliki kandungan energi yang jauh lebih rendah. Jika Anda memiliki dua kendaraan yang sama, yang satu berbahan bakar bensin dan yang lainnya berbahan bakar bioetanol, mobil berbahan bakar bensin akan mampu melaju lebih jauh. Namun, bioetanol tidak menghasilkan emisi berbahaya yang sama seperti bensin. Karena biaya produksi bioetanol terus menurun dan metode produksi menjadi lebih efisien, kita mungkin akan mencapai titik di mana mengisi bahan bakar kendaraan lebih sering dianggap sebagai pertukaran yang sepadan.

Bioetanol memiliki angka oktan yang lebih tinggi daripada bensin dan bahkan dapat ditambahkan ke bensin untuk meningkatkan angka oktannya. Angka oktan yang lebih tinggi berarti bioetanol akan terbakar daripada menyala di dalam mesin dan memiliki sifat anti-kokas yang lebih baik.

Etanol tidak terlalu mudah menguap dibandingkan bensin, yang diukur dengan tekanan uap Reid. Tekanan bioetanol yang lebih rendah berarti bioetanol menguap secara perlahan, menjaga konsentrasi emisi penguapan tetap rendah dan selanjutnya mengurangi risiko bahan bakar meledak. Namun, tekanan uap yang rendah juga dapat menjadi kerugian bagi etanol. Kombinasi tekanan rendah dan titik didih tunggal berarti mesin yang menggunakan etanol murni tidak dapat menyala tanpa bantuan pada suhu di bawah 20 derajat Celcius. Jika bioetanol dipertimbangkan secara serius sebagai bahan bakar otomotif utama, mesin harus mengimbangi masalah ini.

Bioetanol dan bahan bakar nabati serupa dapat memainkan peran penting dalam memerangi perubahan iklim. Tidak hanya memiliki berbagai aplikasi potensial, produksi bioetanol juga bersifat netral karbon. Perhatikan terus perkembangannya, karena bisa jadi ini adalah bahan bakar masa depan.